Pengertian dan Kegunaan Swap Pada Linux

Selasa, 26 April 2016

Kalian yang memakai Linux tentu tidak asing dengan nama nya Swap. Apa tu Swap ? Pentingkah membuat Swap saat menginstall Linux ? Benarkah Swap harus berukuran dua kali besar ram kita ? Disini kita akan membahas nya.

Linux Swap
Kita mulai dari pengertian Swap itu sendiri.
Swap adalah sebuah ruang pada harddisk yang dijadikan ruang virtual memory yang digunakan ketika komputer/laptop membutuhkan lebih banyak memory. Dalam artian partisi dengan filesystem Swap ini bekerja sebagai cadangan , apabila RAM yang digunakan penuh. Jadi sederhaana nya , Swap ini akan memberi pertolongan jika RAM yang kita kehabisan ruang kosong.
Swap akan sangat berguna untuk komputer yang memiliki RAM berkapasitas minim. Fungsi ini mirip dengan fitur paging files pada OS Jendela. swap juga digunakan untuk menyimpan data-data yang jarang digunakan di RAM.

Lalu berapa sih ideal nya ukuran Swap pada Linux ?
Nah yang ini lumayan jadi perdebatan. Ada yang bilang wajib ukurannya dua kali ukuran RAM. Lah kalo ukuran RAM kayak punya saya, 8 GB, masa iya harus nge-swap 16 GB. kan sayang banget tuh ngebuang kapasitas hdd.
Memang pada umumnya ukuran Swap adalah dua kali ram. Namun itu hanya berlaku untuk yang memiliki kapasitas ram kecil. Misal RAM 256MB maka swapnya adalah 512MB, Jika ukuran RAM 512 maka Swapnya buat kurang lebih 1GB .
Tapi ukuran 2x RAM ini sebenar nya tidak mengikat. Tergantung kebutuhan kalian juga. Kalo memang banyak aplikasi yang terinstall dan dijalankan, tentu kebutuhan swap lebih banyak daripada yang pengguaan Linux nya cuma biasa biasa aja. 
Untuk yang RAM sudah mencukupi, perlukah ?
Itu tergantung kalian sih. Tapi untuk saya pribadi, kalaupun memang RAM nya sudah lumayan mencukupi, buat saja Swap dengan ukuran 1 atau 2 GB .

Swap sendiri bisa berbentuk partisi maupun file. Nah yang menggunakan partisi ini swap nya berbeda partisi dari sistem. Kelebihannya, kita cuma butuh satu partisi swap meski ingin menginstall banyak varian linux. jadi misal dual boot Debian dan Ubuntu, kita cuma butuh satu partisi swap. kedua adalah swap file. Swap file ini dibuat menyatu dengan file ssystem. Kelebihannya, ukuran swap ini fleksibel alias bisa dirubah rubah. Jadi yang biasa ngubah kapasitas swap cocok pakai swap file, tapi kekurangannya, swap file ini hanya millik sistem yang berjalan saat itu. Jadi jika swap file di Ubuntu tentu tidak terbaja saat kalian boot ke Debian.

Wajibkah Swap ini saat menginstall Linux ?
Sebenarnya tidak wajib , tapi sangat dianjurkan agar linux bisa berjalan dengan nyaman. Toh kapasitas 1 GB saja cukup. Jadi tidak ada salahnya swap dibuat juga.

Oke mungkin sekian dulu artikel sederhana kali ini, semoga bermanfaat.

Judul Artikel: Pengertian dan Kegunaan Swap Pada Linux
Ditulis oleh: Jack Wilder
Rating Artikel: 5 dari 5

Another Cool Stuff

Artikel Terkait Artikel ,Linux ,Linux Basic

4 komentar:

  1. terimakasih artikel mengenai linux ini sangat bermanfaat, dan menambah pengetahuan. saya ingin merekomendasikan link yang berisi mengenai linux bagi pecinta linux bisa kunjungi website berikut ini http://linux.blog.gunadarma.ac.id/

    BalasHapus
  2. thanks gan sangat bermanfaat. baru ngerti arti swap padahal udah pake linux sejak 7 tahun yang lalu :D . salam kenal johanip.id

    BalasHapus
  3. swap dibutuhkan untuk hibernasi, ram gede pun perlu swap. ram 8gb min 11gb untuk hibernasi, referensi https://help.ubuntu.com/community/SwapFaq

    masih ada lagi kekurangan swap file dibanding partisi, yaitu lebih lambat dalam hal performa.

    BalasHapus
  4. info bermanfaat salam kenal masshuro.net

    BalasHapus