Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Cara Akses ke Server via SSH Tanpa Password

Kali ini saya akan share tutorial mengenai cara mengakses server kita tanpa menggunakan password. Jadi mungkin ini berguna buat kalian yang sering setting server dan belum tau cara ini. Menurut saya pun cara ini lebih aman dibanding login dengan password, tentu saja kita juga harus mematikan fungsi login dengan password di vps nya :) .
Oke langsung saja .
Pertama, kita masuk dulu ke server via ssh. Dengan password tentunya.
uzumaki@unixsystem:~$ ssh nagisa@192.168.48.128
nagisa@192.168.48.128's password:
Welcome to Ubuntu 14.04.3 LTS (GNU/Linux 3.19.0-25-generic x86_64)
nagisa@linuxsec:~$

Yep, selanjut nya, buka terminal baru / bisa juga new tab terminal, lalu masukkan command berikut :
ssh-keygen -t rsa -b 4096 -C "yuyudhn@linuxsec"
Tinggal enter enter saja setelahnya.
Ada notifikasi :
Your public key has been saved in /home/uzumaki/.ssh/id_rsa.pub.

Nah tinggal dilihat isinya :
cat /home/uzumaki/.ssh/id_rsa.pub
Copy semua kode nya mulai ssh -rsa sampai akhir.

Nah, balik lagi ke sisi server.
Kita buat direktori .ssh di server serta membuat authorized key nya.
nagisa@linuxsec:~$ mkdir .ssh
nagisa@linuxsec:~$ cd .ssh
nagisa@linuxsec:~/.ssh$ nano authorized_keys

Nah , masukkan isi dari id_rsa.pub nya di authorized_key .
Simpan, dan logout.
Coba login lagi, pasti tidak akan diminta password.

Untuk video nya silahkan disimak :


Nah, sekiaan dari saya, jika ada pertanyaan silahkan berkomentar :)

PS :
It's ok bila ada yang mau copas, tapi tolong sertakan sumber link hidup ke postingan ini sebagai bentuk respect kepada saya yang telah membuat konten ini karena konten ini saya buat dengan tangan saya dan pikiran saya sendiri.

15 komentar untuk "Cara Akses ke Server via SSH Tanpa Password"

Bos Informasi 11 Februari 2016 pukul 11.02 Hapus Komentar
Jelas sekali gan untuk tutorialnya, apa bisa kalau ditambah dengan pengguna windows gan. SSH ini menarik karena bisa surf dengan IP orang Singapur
Unknown 11 Februari 2016 pukul 11.06 Hapus Komentar
harus linux gan ya?
Unknown 11 Februari 2016 pukul 11.18 Hapus Komentar
thx kak
Problem Child 11 Februari 2016 pukul 11.45 Hapus Komentar
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Problem Child 11 Februari 2016 pukul 11.46 Hapus Komentar
jembut
celotehan si hitam 11 Februari 2016 pukul 11.50 Hapus Komentar
wah dpt ilmu baru lagi nih gua, artikel yg bagus
Toga Ikan 11 Februari 2016 pukul 11.52 Hapus Komentar
tutorialnya gampang diikutin gan, thanks
HEROKID 11 Februari 2016 pukul 11.57 Hapus Komentar
bahasanya mudah di pahami sekali :D udah ane terapkan gan tutorial ini thanks yaa
Admin 2 11 Februari 2016 pukul 12.15 Hapus Komentar
mumet deh pala berbie klo mslh ginian hehe btw thx infony gan
Unknown 11 Februari 2016 pukul 12.40 Hapus Komentar
setahu saya biasanya pengguna windows bukannya pada makw putty ya?
Unknown 11 Februari 2016 pukul 13.15 Hapus Komentar
Wew.... ane dulu pake debian, kayaknya bisa diterapkan nich...trims
Unknown 11 Februari 2016 pukul 13.30 Hapus Komentar
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Unknown 11 Februari 2016 pukul 13.30 Hapus Komentar
Praktekin ah :v
Pitong 11 Februari 2016 pukul 14.27 Hapus Komentar
wah bagus nih gan, ijin coba dulu !!
Unknown 11 Februari 2016 pukul 22.16 Hapus Komentar
tutorialnya bagus gan. ane suka ane izin pelajarin dulu yaah